Rabu, 12 Desember 2012

MANAJEMEN PERAWATAN DAN PERBAIKAN


MANAJEMEN/SISTEM PERAWATAN DAN PERBAIKAN





1.Jelaskan yang dimaksud dengan Pemeliharaan Berencana (Planned Maintenace)
JAWAB : Pemeliharaan Berencana adalah pemeliharaan yang direncanakan sesuai jadwal
waktu sesuai  jam kerja yang telah ditentukan oleh pembuat mesin (maker) , berdasarkan
 hasil monitoring dan hasil investigasi serta inspeksi, ditunjang suku cadang yg cukup .
Sehingga kapal selalu siap beroperasi setiap saat dibutuhkan, dan jumlah hari2 operasi
tinggi . Umur kapal akan lebih panjang dibanding perawatan insidentil .

2. Jelaskan dengan lengkap yang dimaksud dengan ‘Pemeliharaan Insidentil’ ( Breakdown
     Maintenance) .  
JAWAB : Pemeliharaan Insidentil adalah pemeliharaan/perbaikan yang dilaksanakan apabi
la telah terjadi kerusakan(failure) pada suatu pesawat/mesin dan harus segera ditanggu -
langi . Dengan cara ini akan mengakibatkan hari2 operasi (comission days) akan turun ,
delay kapal (Off Hire) akan bertambah dan tak terkendali. Umur kapal lebih pendek .
 3. Setiap kerusakan kapal perlu dibuatkan dokumen untuk keperluan klaim/claim kepada
perusahaan asuransi, sebutkan dan jelaskan dokumen2 tersebut .
JAWAB : Dokumen2 yang dimaksud adalah ,
      a. NOTE of PROTEST yang ditanda tangani oleh Nakhoda dan diketahui oleh Notaris 
           (Notary Public) .
       b. Statement of Fact , berita acara kejadian dan kerusakan yang dialami berisikan tem
            pat, tanggal dan waktu serta jenis kerusakan,berikut tindakan/perbaikan yang telah
            dilaksanakan. Ditanda tangani oleh Mualim-I atau KKM tergantung lokasi dari keru-
            sakan dan diketahui oleh Nakhoda .
        c. L.K.K (Laporan Kecelakaan Kapal) dibuat/diisi oleh Mualim-I atau KKM tergantung
            pada lokasi kerusakan/kecelakaan yang terjadi dan diketahui oleh Nakhoda serta
            di-sah-kan oleh Syahbandar . Khusus untuk kapal berbendera Indonesia .
        d. Fotocopy: Buku Harian Mesin dan Bagian Deck, Buku Olah Gerak . 
        CATATAN : Jangan se-kali2 menenda tangani berita acara atau surat apapun yang diajukan oleh pihak lain .

4.Jelaskan secara rinci tentang petunjuk pelaksanaan perbaikan/perawatan kapal, bila :
    a. Kerusakan terjadi ditengah perjalanan/dilaut .
b.Kapal terlibat tabrakan dan mengalami kerusakan yang mempengaruhi ke layakan (laik) lautnya .
JAWAB : a.Lihat dan periksa jenis kerusakan ,jika dapat dilaksanakan perbaikan permanen agar segera dilaksanakan dan lanjutkan pelayaran . Jika tidak dapat dilaksaakan perbaikan permanen, maka laksanakan perbaikan darurat (emergency  repair) sesuai petunjuk buku manual (instruction book) dan lanjutkan pelayaran menuju pelabuhan terdekat untuk perbaikan permanen .
 CATATAN : Kerusakan pada Motor Induk (Jenis kerusakan yang mengganggu Pelayaran) . Buat Note of Protest , Statement of Fact & LKK .b. Jika terlibat tabrakan yang mempengaruhi laik laut .
                Periksa bagian yang mengalami kerusakan , dan periksa stabilitas kapal .Jika kerusakan dapat diperbaiki /diatasi secara darurat agar segera dilaksanakan. Laporkan segera kepada Pemilik Kapal tempat dan waktu kejadian serta kondis kapal dan tindakan yang telah dilakukan . Jika terjadi polusi minyak agar segera diatasi . Kerjasama dengan kapal yang terlibat tubrukan agar kondisi tidak lebih membahayakan kedua kapal berikut ABK, Penumpang dan Muatan .
 Jika kondisi stabilitas kapal masih dapat dipertahankan dan aman  untuk berlayar , agar kapal segera berlayar menuju pelabuhan terdekat untuk perbaikan permanen . Jika kondisi sangat mengkhawatirkan dan  kritis, terpaksa ajukan permintaan bantuan penyelamatan pihak ke-tiga (Salvage) .
 CATATAN: Jika berlayar dalam kondisi tidak laik laut , maka semua resiko menja di tanggungan Pemilik Kapal (Owner’s Risk) .
 JANGAN MENANDA TANGANI BERITA ACARA ATAU SURAT2 DARI PIHAK LAIN . Buat Note of Protest, Statement of Fact & LKK .
 
5.Selain arus kistrik apa saja yang harus disupply oleh pihak dock ke kapal, baik untuk kebutuhan sehari-hari maupun untuk keselamatan kapal .
JAWAB: Air pendingin untuk condensor Refrigerator Bh.Makanan dan Air Conditioner ,  Saluran telepon , Air pemadam kebakaran dengan tekanan tetap 5 s/d 7 Kg/Cm2 .

6.Sebutkan 3 konvensi IMO yang berkaitan dengan operasi kapal dan uraikan bagaimana hubungannya dengan perawatan .
JAWAB :
- SOLAS : Perawatan terhadap Konstruksi dan Perlengkapan Keselamatan demi Keselamatan kapal , ABK, Penumpang dan Muatannya .
 -MARPOL : Perawatan lambung kapal dan perlengkapan pencegagahan polusi Seperti :  ODM , OWS, Incinerator .
-STCW: pendidikan dan latihan bagi ABK agar dapat bekerja  meng-operasi-kan kapal dengan baik, benar, aman , efektif dan efisien .   

7.Melalui perawatan, kita ingin mengendalikan atau memperlambat tingkat kemerosotan kapal yang biasanya dilaksanakan dengan beberapa motivasi .Dalam kasus suatu kapal, kita mempunyai lima pertimbangan-pertimbangan , sebutkan pertimbangan2 dasar tersebut .
JAWAB:
a. Mempertahankan agar kapal selalu layak laut dan mengikuti aturan IMO dan Klasifikasi .
 b.Kapal harus selalu siap berlayar dan operasi dengan optimal dan efisien .
 c. Kinerja kapal selalu tinggi (hari2 operasi/comission-days harus selalu tinggi)
d. Biaya perawatan dan biaya operasi harus se-efisien mungkin dan ekonomis .
 e. Perawatan dilaksanakan secara berkesinambungan , sehingga kondisi kapal  seperti point a s/d d selalu terjaga dengan baik . Kapal selalu layak laut, berla yar dan beroperasi dengan aman, nyaman, efisien, ekonomis dan selamat .
8.Apa yang dimaksud dengan Biro Klasifikasi dan sebutkan beberapa Biro Klasifikasi yang ada di dunia .
 JAWAB : Biro Klasifikasi adalah suatu badan yang melakukan pengawasan dan survey sejak kapal dibangun s/d kapal beroperasi. Jika kapal memenuhi persyaratan sesuai aturan Klasifikasi dan IMO maka Biro Kl;asifikasi akan menerbitkan Sertifikat Mandatory : Sertifikat Lambung Dan Sertifikat Mesin (Hull Certificate dan Machineries Certificate). Atas Permintaan Pemerintah Bendera Kapal dan atas nama Pemerintah ybs Biro Klasifikasi dapat menerbitkan dan memperpanjang Sertifikat Statutory seperti : Sertifikat Lambung Timbul, Sertifikat Kese lamatan Konstruksi, Sertifikat Perlengkapan Keselamatan dan Sertifikat Keselamatan Radio, Sertifikat Pencegahan Polusi Yg Disebabkan Tumpahan Minyak(Load Line Certificate , Safety Construction Certificate, Safety Equipment Certificate, Radio & Communication Safety Certificate, IOPP Certificate) .
  Biro Klasifikasi yang ada di dunia : Lloyod’s Register of Shipping (LR) , American  Bureau of Shipping (ABS) , Det Norske Veritas (DNV) , Bureau Veritas (BV)  ,Germanischer Lloyd (GL) , Nippon Kaiji Kyokai (NKK) , Biro Klasifikasi Indonesia(BKI) .

JAWABAN SOAL UJIAN  ‘PERAWATAN DAN PERBAIKAN PERMESINAN’                                                                                                                                            
1.a. Jelaskan pengertian saudara tentang surging :
        Surging adalah adanya beban yang tidak normal pada turbo charger .
    b. tingkatan surging : dari tingkat rendah sampai tinggi .
    c. Gejala surging : terdengar seperti anjing menggonggong dari mulai suara datar s/d melengking, sepertI : guk....guk...guk  s/d  guaaak.... guaaak....guaaak ....
    d. Penyebab surging :
         - Pada saat kapal berlayar dengan kecepatan penuh , laut berombak besar dan baling baling terangkat ke permukaan air laut , beban motor induk berkurang sedangkan tekanan udara bilas pada tabung masih berlebih dan kembali ke blower turbo char ger sehingga terjadi tekanan balik/lawan , maka terjadilah surging pada turbo charger dan terdengar suara seperti anjing menggonggong .
        -Pada saat kapal berlayar dengan kecepatan penuh , dengan tiba2 motor induk di stop atau dead slow secara mendadak, maka akan terjadi surging dan terdengar suara seperti anjing menggonggong ( guaaaak ... guaaak .. guaaaak ) karena adanya tekanan balik/lawan ke blower turbo charger .
      -Pada saat kapal berlayar darurat karena kerusakan motor induk yang mana salah 1 piston dicabut dan cylinder tersebut tidak bekerja, sehingga gas buang yang masuk turbine dan udara yang terpakai  tidak rata , maka akan terjadi surging ser ta terdengar seperti suara anjing menggonggong ( guk...guk...guk ) .
2. -Sistim pendingin terbuka : air laut pendingin motor dihisap langsung dari laut dan  di buang langsung ke laut.
     -Sistim pendingin tertutup : Motor didinginkan dengan air tawar dan air tawar tersebut didinginkan oleh air laut pada FW Cooler .
3. a. Jelaskan penyebab mesin tidak mau berputar ketika udara penjalan(starting air) sudah di suplai .
    jawab : - Tekanan udara di botol angin kurang/rendah .
                  -Turning gear (alat peretas) belum dilepas dari roda gila (fly            wheel).
                 -Katup udara start pada kepala cylinder tidak bekerja/macet .
                 -Katup komando udara start tidak bekerja/macet .
                 - Clerarance antara roller dan nok(cam) terlalu besar .
     b.Jelaskan penyebab tidak terjadinya pembakaran dari sebuah mesin .
         Jawab : -Tidak ada bahan bakar .
                      -Adanya udara pada saluran/pipa bahan bakar .
      -Pengabut bahan bakar tidak bekerja / macet .
      -Kompresi terlalu rendah, piston rings bocor/aus .

-          Temperatur dinding silinder terlalu rendah .
-          Timing/saat pembakaran salah(tidak tepat)
-          Saluran bahan bakar buntu .
-          Saringan bahan bakar kotor/buntu .
-          Tangki harian bahan bakar kosong/ kurang dari yang ditentukan .


4.Penyebab gas buang berwarna HITAM , BIRU dan PUTIH .
    - Gas buang berwarna hitam : karena pembakaran tidak sempurna , pengabut bocor ,  Perbandingan bahan bakar dan udara tidak seimbang (udara terlalu sedikit) .
   -Gas buang berwarna kebiruan : terlalu banyak pemakaian cylinder oil, minyak pelumas ikut terbakar .
    -Gas buang berwarna putih , karena adanya kebocoran air pendingin yang masuk kedalam silinder, air ikut terbawa keruang pembakaran .
5. Jelaskan apa yang perlu dilakukan pada saat mempersiapkan paralel 2 buah diesel generator baik pada engine dan pada panel listrik ?
JAWAB :
 Atur agar putaran kedua diesel generator sama RPM-nya dan dapat membangkitkan arus listrik  dengan voltage yang sama . Atur frekwensi pada panel 50Hz atau 60Hz tergantung frekwensi generator-nya . Hidupkan / ‘On’ saklar synchronisasi , jika jarum putaran
menjadi lebih lambat dan menuju keatas segera masukkan/’On’ handle saklar induk pem-bangkit listrik . Sekarang kedua  generator sudah paralel , atur/samakan beban ‘Amper’
kedua generator .
6. Jelaskan bagaimana perawatan Kompressor Udara Pejalan 2-tingkat . Sebutkan nama2 komponen penting pada kompresor .
JAWAB :
Sebelum diadakan perawatan : Off saklar/MCB kompresor dan tutup katup ke botol angin
Buka / cabut katup isap dan tekan Low Pressure, Buka cylinder cover , buka katup isap dan
tekan High Pressure , buka tutup karter, lepas baut pengikat metal jalan, keluarkan metal jalan dari karter, cabut piston dan connecting rod keluar dari cylinder . Overhaul semua katup isap dan tekan High dan Low Pressure  dan katup-nya di—skuur , kemudian dirakit kembali. Bersihkan dan ukur diameter piston, ring grooves, ring gaps dan dicatat/recorded
jika kondisi baik dirakit kembali dan ukur clearance metal jalan. Bersihkan pendingin udara High danLow Pressure . Rakit kembali seluruh komponen kompresor yang telah dirawat dan diperiksa dengan baik , ganti minyak pelumas dan tutup pintu karter .
Saringan isap udara dibersihkan . On saklar/MCB kompresor, buka katup tekan ke botol angin, adakan running test . 
7. Anda sbg masinis II pada saat pengukuran ‘crank shaft deflection’ mesin bantu  Generator 6-cylinder 4-Tak 1000KW. Ceritakan prosedur pengukuran dan gambarkan tabel hasil pengukuran tersebut .
JAWAB :
Buka tutup karter kiri dan kanan, posisikan poros engkol no.1 pada posisi Kiri Bawah
dan pasang alat ukur (dial gauge) pada titik yang sudah ditentukan serta jarum pada posisi 0 (nil) , dicatat pada record paper. Putar mesin searah jarum jam pada posisi Kiri catat angka yang ditunjuk jarum , pada posisi Puncak(Top) catat angka yang ditunjuk jarum, pada posisi Kanan catat angka yang ditunjuk jarum, pada posisi Kanan Bawah catat angka yang ditunjuk jarum. Demikian pula yang dilaksanakan pada cylinder No.2 s/d No.6 .Cocokkan hasil pengukuran dengan batas yang di-ijinkan pada instruksi book , jika melampaui batas yang diijinkan adakan pengukuran dan penyetelan clearance metal duduk .Jika Crank Deflection melampaui batas maksimum yang diijinkan , maka akan terjadi kerusakan pada main bearings dan crank shaft .

8. Sebutkan secara rinci semua komponen/bagian2 apa saja yang harus diperiksa didalam Ruang Engkol (Crank Case) dan bagaimana perawatannya ?
    Mesin Diesel dengan Kepala Silang(Cross Head Engine)  berbeda komponennya dengan
     Trunk Piston Engine .
     Komponen Cross Head Engine :
     Cross head pin and bearings (kepala silang dan bantalannya), Cross Head Shoes and Guide Shoes (Sepatu dan Jalan Antar), Stuffing Box, Batang Torak dan Batang Pengge rak (Piston Rod and Connecting Rod), Main Bearings and Crank Pin Bearings (Metal duduk dan Metal Jalan),Crank Shaft (Poros Engkol). Periksa kondisi dari semua komponen dan ukur kelonggaran semua Bearings dan Guide Shoes, ukur Crank Deflection .Komponen dan pemeriksaan pada Trunk Piston Engine : Seperti pada Cross Head Engine dikurangi Stuffing Box, Piston Rod, Cross Head Pin and Bearings, Cross Head Shoes and Guide Shoes .
9. Jelaskan perawatan dan perbaikan “Major Overhaul” pada Mesin Induk 4-Tak dan sebut kan secara rinci semua komponen yang dibuka , dibersihkan, diperiksa dan diukur .
    Tutup semua kran/katup masuk dan keluar motor induk , seperti : Katup udara start, ka tup air pendingin, katup bahan bakar . Pasang roda gigi peretas (Turning Gear) .Cerat/drain air pendingin dari Cylinder Head dan Cylinder Block . Lepas semua pipa2 yang berhubungan dengan kepala silinder(Cylinder Head) seperti :Pipa udara start, pipa air pendingin, pipa bahan bakar, pipa udara bilas dan pipa gas Buang .
Buka tutup Cylinder Head, buka mur/baut pengikat Cylinder Head, angkat Cylinder dan Letakkan pada tempat yang aman dan telah disediakan . Cabut katup isap dan katup buang , dioverhaul , dibersihkan dan di-skuur .Cabut Fuel Injector complete, diverhaul, dibersihkan , needle valve di-skuur , jika perlu diganti baru nozzle-nya . Injector di-test pengabutannya sesuai tekanan yg dianjurkan .Katup Udara Start dan Katup Keamanan (Starting Air Valve dan Safety Valve) dicabut diverhaul, dbersihkan dan di-skuur .Bersihkan ruang pembakaran dan ruang air pendingin , setelah diperiksa rakit kembali
komponen2 yang terpasang pada Cylinder Head . Cylinder Head siap dipasang pada kedudukannya semula .Buka tutup karter (Crank Case Door) .Buka baut pengikat Metal Jalan (Connecting Rod Bearing) ,metal jalan dikeluarkan dari karter . Cabut Piston complete beserta Connecing Rod , tempat pada posisi yang aman .Lepas piston rings , lepas piston pin; Bersihkan piston, rings , grooves dan pin .Ukur diameter piston, Ring gaps, ring grooves, piston pin dan bushing, dan di-catat .Bersihkan liner dan ukur diameter-nya dan dicatat . Jika kondisi dan ukuran piston complete serta liner BAIK, pasang kembali piston complete pada kedudukan semula .Ukur kelonggaran metal duduk dan metal jalan , kemudian dicatat .Ukur Crank Deflection sebelum dan setelah overhaul dan dicatat .Bersihkan crank case , Jika kondisi minyak pelumas sudah Buruk (hasil Lab tidak baik), maka Sump Tank dibersihkan dan minyak pelumas diganti baru .Pasang kembali Cylinder Head  Complete pada kedudukan semula dengan mengganti
gasket dan rubber rings . Pasang kembali semua pipa yang berhubungan dgn cyl.head . Buka katup air pendingin , periksa apakah ada kebocoran .
Jalankan pompa minyak pelumas dan periksa system pelumasannya .
Stel/ukur kelonggaran(clearances) katup buang dan katup isap .
Pasang penutup cylinder head,tutup pintu karter, buka katup bahan bakar dan katup udara start , adakan running test .

10. Dalam Sistem Perawatan dan perbaikan mesin kapal, anda mengenal yang disebut Perawatan Terencana dan Perawatan Insidentil . Jelaskan “KASUS” AKIBAT-nya apa bila Piston Rings pada salah satu cylinder Motor Diesel penggerak utama sudah “Aus/Tipis) berdasarkan/dilihat dari Diagram Indicator dan kapal dipaksa beroperasi terus  (terlambat penggantian piston rings baru) .
         JAWAB :
 Jika berlayar dengan kondisi piston rings sudah aus pada salah satu cylinder M/I
 4-Tak kemungkinan akan terjadi “Blow By” kebocoran gas pembakaran keruang kar ter, dan selanjutnya akan terjadi panas yang berlebihan pada ruang karter yang ber akibat kekentalan minyak pelumas akan turun dan kadar asam asam meningkat yang  akan merusak bantalan(Bearings) , dan dimungkinkan Safety Valve pintu karter terbuka .Sebaiknya KKM meminta waktu  untuk  penggantian piston rings yang patah .  
 CATATAN : Dicari penyebab Aus-nya piston rings .  Kemungkinan penyebabnya : Gas buang tidak lancar keluar dari cylinder ,Pelumasan cylinder tidak baik , Jangka waktu pemakaian yang sudah melampaui jam-kerja (Running Hours)
11. Sebutkan dan jelaskan secara singkat Peralatan Keamanan (Safety Device) apa saja yang dipersyaratkan n secara berkala harus dilakukan pengetesan (actual/simulasi)untuk melindungi dan merawat kondisi Motor Diesel penggerak utama di kapal .
  JAWAB :
Katup keamanan pada cylinder head, bekerja apabila melebihi tekanan pembakaran yang di-ijinkan . Relief Valve (katup keamanan) pada Crank Case door (pintu karter) , katup in bekerja apabila terjadi panas yang berlebih yang mengakibatkan tekanan berlebih pada ruang karter .   Motor tidak dapat di-start apabila Turning Gear pada posisi ‘ON’ (roda gigi  Pemutar masuk ke gigi Fly Wheel) Alarm berbunyi pada saat temperatur air pendingin dan minyak pelumas melampaui temperatur yang diijinkan .Motor akan STOP secara otomatis apabila tekanan minyak pelumas lebih rendah dari tekanan minimum yang diijinkan .  Motor dapat di-stop dengan menutup katup bahan bakar dengan cepat(Automatic Quick Stop Valve) , dilakukan pada saat kondisi darurat
12. Perawatan dan perbaikan permesinan dikapal membutuhkan adanya persediaan bahan kimia (Chemivals). Jelaskan secara singkat kegunaan bahan kimia dibawah ini :
  -Fuel Oil Treatment, untuk menetralisir bahan2 tidak berguna yang terkandung pada bahan bakar , seperti : Vanadium, Belerang dan memisahkan bahan bakar dari kan dungan air dan lumpur .   
   -Electric Cleaner, untuk membersihkan peralatan, perlengkapan dan pesawat listrik Seperti : panel listrik, motor listrik dan dynamo .
   -Oil Spill Dispersant, untuk penanggulangan pencemaran perairan oleh minyak .
    -Rust Remover , untuk membersihkan karat pada logam .
    -Carbon remover, untuk membersihkan carbon yang melekat pada ruang pemba karan, seperti : pada cylinder head dan piston .
     -Diesel Engine Water Treatment , Untuk menghindari terjadinya korosi pada ruang yang didinginkan pada Motor Diesel  .
     -Air Cooler Cleaner (ACC-9), untuk membersihkan pendingin udara bilas pada sisi udara .
     -Soot Release Stick, Untuk membersihkan/merontokkan debu(lengas) pada ruang pembakaran dan cerobong ketel .


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar